Apple Intelligence: Lompatan Besar Apple Menuju AI Generatif dengan Privasi Tinggi

JariBijak.com – Apple memperkenalkan Apple Intelligence, inisiatif besar yang telah lama ditunggu-tunggu untuk menyelami AI generatif di seluruh ekosistemnya pada Senin (10/06) di perhelatan Worldwide Developers Conference (WWDC 2024).

Sesuai dengan rumor sebelumnya, fitur baru ini diberi nama Apple Intelligence (AI). Perusahaan menjanjikan bahwa fitur ini akan dibangun dengan keamanan sebagai inti, serta pengalaman yang sangat personal.

“Yang paling penting, fitur ini harus memahami Anda dan berbasis pada konteks pribadi Anda, seperti rutinitas, hubungan, komunikasi, dan lainnya,” kata CEO Tim Cook seperti dilansir dari Techrunch, Selasa (11/06).

“Dan tentu saja, harus dibangun dengan privasi dari awal. Semua ini melampaui kecerdasan buatan. Ini adalah kecerdasan pribadi, dan ini adalah langkah besar berikutnya untuk Apple,” tambahnya.

Perusahaan mendorong fitur ini sebagai bagian integral dari semua sistem operasinya, termasuk iOS, macOS, dan yang terbaru, visionOS.

“Fitur ini harus cukup kuat untuk membantu dengan hal-hal yang paling penting bagi Anda,” kata Cook.

“Harus intuitif dan mudah digunakan. Harus terintegrasi secara mendalam ke dalam pengalaman produk Anda. Yang paling penting, harus memahami Anda dan berbasis pada konteks pribadi Anda, seperti rutinitas, hubungan, komunikasi, dan tentu saja, harus dibangun dengan privasi dari awal. Semua ini melampaui kecerdasan buatan. Ini adalah kecerdasan pribadi, dan ini adalah langkah besar berikutnya untuk Apple.”

Sistem ini dibangun di atas model bahasa dan kecerdasan besar. Sebagian besar pemrosesan dilakukan secara lokal sesuai dengan perusahaan, menggunakan versi terbaru dari Apple silicon.

Namun, sistem konsumen ini masih memiliki keterbatasan. Oleh karena itu, beberapa pemrosesan berat perlu dilakukan di luar perangkat di cloud.

Apple menambahkan Private Cloud Compute ke penawaran ini. Bagian belakangnya menggunakan layanan yang menjalankan chip Apple, dalam upaya meningkatkan privasi untuk data pribadi ini.

Apple Intelligence juga mencakup pembaruan terbesar pada Siri sejak diumumkan lebih dari satu dekade yang lalu.

Perusahaan mengatakan fitur ini “lebih terintegrasi” ke dalam sistem operasinya. Dalam kasus iOS, itu berarti menggantikan ikon Siri yang dikenal dengan batas bercahaya biru yang mengelilingi desktop saat digunakan.

Siri tidak lagi hanya sebagai antarmuka suara. Apple juga menambahkan kemampuan untuk mengetik kueri langsung ke dalam sistem untuk mengakses kecerdasan berbasis AI generatifnya. Ini adalah pengakuan bahwa suara sering kali bukan antarmuka terbaik untuk sistem ini.

App Intents, sementara itu, membawa kemampuan untuk mengintegrasikan asisten lebih langsung ke berbagai aplikasi. Itu akan dimulai dengan aplikasi pihak pertama, tetapi perusahaan juga akan membuka akses ke pihak ketiga. Penambahan ini akan secara dramatis meningkatkan jenis hal yang dapat dilakukan Siri secara langsung.

Penawaran ini juga akan membuka multitasking dengan cara yang mendalam, memungkinkan kompatibilitas lintas aplikasi. Itu berarti, misalnya, pengguna tidak perlu terus beralih antara Kalender, Mail, dan Peta untuk menjadwalkan pertemuan, misalnya.

Apple Intelligence akan diintegrasikan ke sebagian besar aplikasi perusahaan. Itu termasuk kemampuan untuk membantu menyusun pesan di dalam Mail (bersama dengan aplikasi pihak ketiga) atau hanya menggunakan Balasan Cerdas untuk merespons. Ini adalah fitur yang telah ditawarkan Google untuk beberapa waktu di Gmail dan terus dikembangkan menggunakan model AI generatifnya sendiri, Gemini.

Perusahaan bahkan membawa fitur ini ke emoji dengan Genmoji. Fitur ini menggunakan bidang teks untuk membuat emoji yang disesuaikan.

Image Playground, sementara itu, adalah generator gambar di perangkat yang dibangun ke dalam aplikasi seperti Messages, Keynote, Pages, dan Freeform. Apple juga membawa aplikasi Image Playground yang berdiri sendiri ke iOS dan membuka akses ke penawaran ini melalui API.

Image Wand, sementara itu, adalah alat baru untuk Apple Pencil yang memungkinkan pengguna mengelilingi teks untuk membuat gambar. Secara efektif, ini adalah versi Apple dari Circle to Search milik Google, yang berfokus pada gambar.

Model GenAI juga memudahkan pembuatan slideshow di dalam Foto, dengan menggunakan perintah bahasa alami.

Apple Intelligence akan diluncurkan ke versi terbaru dari sistem operasinya, termasuk iOS dan iPadOS 18, macOS Sequoia, dan visionOS 2. Fitur ini tersedia secara gratis dengan pembaruan tersebut.

Fitur ini akan hadir di iPhone 15 Pro dan perangkat Mac serta iPad yang menggunakan chip M1. iPhone 15 standar tidak akan mendapatkan fitur ini, kemungkinan karena keterbatasan chip.

Baca Juga: X Kini Izinkan Pengguna Unggah Konten Pornografi, Tapi dengan Ketentuan Ini!

Mau Update iOS 18 Beta 1 di iPhone? Ikuti Langkah Mudah Ini!

JariBijak.com - Apple baru saja mengumumkan iOS 18 di ajang bergengsi Worldwide Developer Conference...

Jenis iPhone yang Kebagian iOS 18, Auto Bisa Rasakan Fitur Baru dari Apple

JariBijak.com - Apple resmi meluncurkan iOS 18 dalam acara tahunan Apple Worldwide Developers Conference...

Apple Intelligence: Lompatan Besar Apple Menuju AI Generatif dengan Privasi Tinggi

JariBijak.com - Apple memperkenalkan Apple Intelligence, inisiatif besar yang telah lama ditunggu-tunggu untuk menyelami...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here