Mau Posting di Media Sosial? Orang Islam Wajib Perhatikan 3 Hal Ini!

JariBijak.com – Saat ini kehidupan manusia dimudahkan oleh teknologi digital nirkabel, internet. Komunikasi antar daerah serta informasi paling aktual pun dapat diakses secara langsung.

Dalam aspek sosial, internet juga membuat interaksi maya lewat media sosial. Siapapun bahkan bisa mengekspresikan sisi lain dirinya secara vulgar yang sama sekali berbeda dengan personalitasnya di dunia nyata.

Melihat realitas ini, Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Dadang Kahmad mewanti-wanti kaum muslimin agar berhati-hati dalam bermain di media sosial, terutama di bulan suci Ramadan.

“Di sana memang tidak ada yang memberikan batasan apapun, tapi kita sebagai orang beriman berhati-hatilah, jangan sampai perkataan kita yang masuk di media sosial yang kita ketik, yang kita buat kalau kita share menimbulkan ketidakbaikan di masyarakat. Apakah itu kabar bohong, apakah itu kabar dusta, apakah itu kabar yang kita buat-buat,” pesannya.

Dalam program Nasihat Ayahanda di kanal youtube TvMu, Senin (10/4), Dadang lantas menyebut bahwa di akhirat kelak, semua organ tubuh akan bersaksi atas perbuatan di dunia. Termasuk dalam kaitan ini adalah memposting hal-hal yang buruk atau bohong.

“Bahkan kalau kita berkata dusta, menerima postingan yang tidak jelas lalu kita sebarkan lagi, itu terkena Surat An-Nur ayat 11-20 soal penyebar hoax. Itu berat bahkan bisa menggugurkan puasa, menguburkan pahala puasa,” kata dia.

Agar bijak dalam bermedia sosial, Muhammadiyah sendiri menurutnya telah memiliki pedoman, yaitu Fikih Informasi dan Akhlak Bermedia Sosial yang telah diterbitkan oleh Majelis Pustaka dan Informasi pada tahun 2018.

Tuntutan bermedia sosial dengan akhlak mulia ini juga ditekankan karena tidak sedikit kasus pidana yang muncul sebagai akibat dari interaksi negatif di dunia maya. Dadang pun menyebut sedikitnya ada tiga hal yang perlu diperhatikan saat ingin menyebarkan informasi dari dunia maya.

Pertama, ‘Apakah Benar?’, yakni mengecek kembali informasi yang sama kepada media-media mainstream  yang lain.

Kedua, ‘Apakah Baik?’, yakni melihat kepantasan berita yang hendak disebar. Hal-hal negatif seperti kasus kriminal dan pidana, menurutnya tidak layak disebarkan.

Ketiga, ‘Apakah Bermanfaat?’, yakni melihat sisi maslahat dan dampaknya dari informasi yang disebar.

“Tiga itulah kebijakan yang harus kita ambil ketika kita menerima berita di media sosial atau di WA di Facebook maupun Instagram dan lain-lain. Apakah dia benar, apakah dia baik, apakah dia bermanfaat. Kalau ketiga-tiga kriteria itu bisa kita pikirkan dan kita oke, maka silahkan,” tegas Dadang sambil mengutip Surat An-Nur ayat 15 yang artinya,

“15. (Ingatlah) ketika kamu menerima (berita bohong) itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit pun, dan kamu menganggapnya remeh, padahal dalam pandangan Allah itu soal besar.”

Baca Juga: Hati-hati, Ini 7 Penyebab Media Sosial Bisa Bikin Bisnis Gagal

Samsung Perluas Jangkauan Fitur Galaxy AI ke Banyak Perangkat, Ini Daftarnya!

JariBijak.com - Samsung telah memperkenalkan inovasi luar biasa melalui fitur Galaxy AI yang pertama...

#BolehJugaSalmaSalsabil Jadi Bentuk Perayaan 1 Tahunnya Berkiprah di Industri Musik

JariBijak.com - #BolehJugaSalmaSalsabil, pada Kamis (23/5), Salma Salsabil merayakan momen berharga dalam kariernya di...

#usutkasusvina, Film Vina: Sebelum 7 Hari Raup 3 Juta Penonton, Polisi Beri Pesan Penting Ini

JariBijak.com - #usutkasusvina, Film "Vina: Sebelum 7 Hari" berhasil menarik perhatian penonton dan mencapai...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here