Anak Pejabat Pamer Harta di Media Sosial, Bisa Jadi Mengidap Narcissistic Personality Disorder

JariBijak.com Dugaan penganiayaan oleh Mario Dandy Satriyo seorang anak pejabat Ditjen Pajak terhadap David Latumahina tengah menjadi sorotan. Mario juga diduga sering kali memamerkan barang mewah miliknya di akun media sosial seperti mobil Jeep Rubicon, motor Harley Davidson dan motor Triumph. Tindakan itu bisa jadi terkait dengan narcissistic personality disorder atau gangguan kepribadian narsistik.

Dosen Kajian Media Universitas Muhammadiyah (UM) Surabaya Radius Setiyawan menyebut pamernya seseorang di media sosial berhubungan dengan narcissistic personality disorder atau gangguan kepribadian di mana seseorang akan mementingkan ego sendiri, minim rasa empati dan memiliki keinginan untuk pengakuan yang berlebihan.

“Seseorang yang merasa dirinya paling hebat, menyombongkan kemampuan baik pengetahuan, penampilan, kekayaan, keahlian dan kehebatan yang lain bisa jadi orang tersebut mengidap yang namanya narcissistic personality disorder atau gangguan kepribadian narsistik,”ujar Radius Ahad (27/02/2023)

Tidak hanya pada persoalan kepribadian, Radius menyebut, seseorang yang kerap pamer harta juga akan mengalami risiko pada masalah di dalam kehidupan aslinya, karena hal tersebut akan mempengaruhi hubungan, pekerjaan, lingkungan sekitar bahkan dalam hal keuangan.

“Yang paling membahayakan adalah ketika kepribadian ini merasa terancam, ia akan melakukan intimidasi, bully, bahkan kekerasan fisik agar lawannya merasa tak berdaya dan merasa keberadaanya tidak berguna,” imbuh Radius lagi.

Radius menyebut fenomena yang dilakukan Mario Dandy Satriyo sudah berada pada level ekstrem karena telah sampai pada tahap kriminal dan tentu perlu mendapatkan perhatian yang serius dari berbagai pihak.

Menurutnya, kasus ini juga tidak terlepas dari pengaruh media sosial yang mempermudah seseorang dalam mengekspresikan diri dan menyebarkan informasi. Seseorang yang haus akan pengakuan akan melakukan apa saja untuk mendapatkan animo perhatian secara meluas, merengkuh persetujuan sosial secara terus-menerus atau bahkan menjadi pusat perhatian dengan cara-cara yang dianggap tidak wajar dan bahkan menyimpang di masyarakat.

“Kita semua tahu, pada zaman ini banyak orang yang menjadikan konten-konten media sosial sebagai acuan kehidupan, tentunya hal ini akan dijadikan seseorang dalam meningkatkan exposure agar ia diakui dan dipuji,” kata Radius lagi.

Radius juga menyebut fenomena pamer harta yang dilakukan di media sosial sebagai salah satu upaya dalam mempertahankan status sosial di hadapan orang lain, apalagi jika pelakunya dari golongan ekonomi atas.

“Bagi sebagaian orang merawat status sosial sangatlah penting, terlebih di media sosial, hal tersebut seolah akan menegaskan siapa dirinya pada strata lapisan sosial yang mana, tak heran jika banyak yang memperlihatkan terang-terangan kekayaan yang dimiliki, padahal hal ini sangat berbahaya, karena memberikan peluang kepada oknum tertentu dalam melakukan tindak kejahatan,” tegas Radius.

Baca Juga: Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja 2023

Mau Update iOS 18 Beta 1 di iPhone? Ikuti Langkah Mudah Ini!

JariBijak.com - Apple baru saja mengumumkan iOS 18 di ajang bergengsi Worldwide Developer Conference...

Jenis iPhone yang Kebagian iOS 18, Auto Bisa Rasakan Fitur Baru dari Apple

JariBijak.com - Apple resmi meluncurkan iOS 18 dalam acara tahunan Apple Worldwide Developers Conference...

Apple Intelligence: Lompatan Besar Apple Menuju AI Generatif dengan Privasi Tinggi

JariBijak.com - Apple memperkenalkan Apple Intelligence, inisiatif besar yang telah lama ditunggu-tunggu untuk menyelami...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here